Sabaq sat naa..sikit saja lagi

Image

Ramai orang yang berangan-angan untuk menjadi penghuni syurga, ramai orang yang menginginkan syurga sebagai tujuan akhirnya. Namun, ramai juga orang  yang tidak sedar bahawa mereka telah gagal untuk ke syurga.

Ramai orang yang bermimpi untuk menjadi ahli syurga, ramai orang yang ingin mendapatkan syurga, tetapi ramai juga orang yang ternyata tidak berhasil untuk ke syurga.

Mengapa mereka gagal ke syurga? Mereka gagal dalam menghadapi ujian dari Allah. Mereka terlalu cepat menyerah dan berputus asa. Mereka melarikan diri dari kenyataan bahwa ujian itu pasti datang kepada siapa saja yang beriman. Orang-orang yang beriman itu sudah pasti menerima ujian sebagai tanda bukti akan keimanannya pada Allah. Bagaimana mampu seseorang disebut sebagai orang yang beriman jika dirinya tidak ikhlas dan sabar atas ujian yang ditimpakan oleh Allah padanya?

kita hanya connected to the world (via Facebook) tetapi unconnected in real world

Manusia, atas kelemahan sifatnya sebagai HAMBA, selalu menyoal bilakah Islam akan menang. Cliche-nya, di musim pilihanraya, selalu terlihat kata-kata seperti “melambatkan kemenangan Islam” sedangkan akhlaknya tidak relevan untuk ditafsirkan sebagai Islam. Adakah cukup kesabaran kita dalam berdakwah kepada Allah swt? Sudahkah kita laksanakan yang terbaik untuk mengajak jiwa-jiwa yang ikhlas ini memahami seruan kita? atau kita hanya connected to the world di Facebook tetapi unconnected in real world.

Ketika perang Al-Ahzab (Khandak), Rasulullah  صلى الله عليه وسلم dan para mukmin menghadapi cubaan hebat, dikepung dan diserang oleh kaum kafir Quraisy sehingga ada sahabat yang bertanya “Bilakah datang pertolongan Allah?” dek kerana penat dan lelah diuji.

Tetapi yakinlah wahai jiwa-jiwa yang ikhlas, baik di gerakan Islam mana kita berada.

Adakah patut kamu menyangka bahawa kamu akan masuk syurga, padahal belum sampai kepada kamu (ujian dan cubaan) seperti yang telah berlaku kepada orang-orang yang terdahulu daripada kamu? Mereka telah ditimpa kepapaan (kemusnahan harta benda) dan serangan penyakit, serta digoncangkan (oleh ancaman bahaya musuh), sehingga berkatalah Rasul dan orang-orang yang beriman yang ada besertanya: “Bilakah (datangnya) pertolongan Allah?” Ketahuilah, sesungguhnya pertolongan Allah itu dekat (asalkan kamu bersabar dan berpegang teguh kepada ugama Allah). Q.S. al-Baqarah: 214

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: