Is life just a game?

Setiap hari, kita perlu bertanya pada diri.

Who am I?
Where did I come from?
Why on earth I am doing here?
Where am I going?

image

Segala persoalan ini akan lebih dijiwai jika kita melihat pada kejadian manusia, keluasan alam, kehalusan haiwan dan tumbuhan.

Tidak mungkin segala kehebatan alam yang mempunyai batasan ini adalah tuhan bagi sekalian alam; umpama matahari yang gah dan panas akhirnya tenggelam bila tiba waktu petang, umpama manusia diangkat menjadi tuhan/jelmaan tuhan/anak tuhan akhirnya mati menjadi tanah di dalam kuburan.

Hanya manusia yang sombong dan ignorance yang akan mengenepikan kehebatan Sang Pencipta.

Allah menurunkan Islam sebagai cara hidup manusia dan Al-quran sebagai manualnya. Di dalamnya lengkap dengan jawapan kepada segala permasalahan dunia.

Mungkinkah manual yang lengkap ini mesti ditampal dengan panduan-panduan lain dari ideologi yang berbeza? Liberalisme, Pluralisme, Komunisme adalah idea ciptaan manusia, yang ada tahap batas umur dan fikirnya. Sifat manusia yang tidak tahu semua perkara lampau mahupun masa hadapan menyebabkan ideologi-ideologi ciptaan manusia tertolak walaupun ada nilai baik darinya.

Keyakinan pada Islam yang lengkap akan menyebabkan manusia berusaha menghidupkan sistem ini walaupun caranya susah, panjang, lambat, nampak seolah tidak berhasil ketika usia manusia, bahkan mendapat tentangan kekerasan manusia yang menolaknya.

Adakah Allah sengaja menurunkan Islam dan meminta manusia melengkapkannya dengan menampal padanya nilai-nilai ciptaan manusia?

Is life just a game?

rujukan: Haza deen (Inilah islam) – Syed Qutb

Advertisements

Tiupkan Islam padanya

image

Rabbij’alni muqima assolati wa min zurriati
“Ya Allah, jadikan aku dan zuriatku mendirikan solat”

‘Mendirikan solat’ bermaksud mendirikan keseluruhan seruan dalam Islam. Islam bukan hanya tertegak dalam pengamalan peribadinya sahaja, tetapi luas menjangkau ufuk masyarakat.

Mengambil ibrah Nabi Ibrahim yang berdoa selepas baginda berusaha mentarbiyah anaknya dengan didikan terbaik.

Doa ibubapa yang paling mustajab.

Sambil-sambil merancang tarbiyah anak buah usrah, jangan lupa sembang juga dengan anak-anak tentang perjuangan memartabatkan Islam. Kita mahu bila besar dia mewarisi perjuangan dengan kefahaman yang baik.

Nampak saja tak pandai berbahasa tapi sebenarnya umur ini, si anak ‘menyerap’ qudwah dari ibu dan ayahnya.

“Rumah terbakar!” jerit Apen.

“Rumah terbakar!! Rumah terbakar! Ada orang di dalam!!!” jerit Apen cuba meminta pertolongan dari orang kampung.

Pak Abu masih lagi memikirkan langkah buah damnya. Adam masih perlahan-lahan menghirup kopi o pekat. Leman pula masih bersembang kosong bersama Taib.

Apen tergamam.

“Akulah yang mesti memadamkan api!!” tekad Apen.
———–

image

Memerhati bukanlah bermaksud "Membantu"

Muhammad Ahmad Arrasyid mengumpamakan jasad umat seperti manusia yang sedang tidur nyenyak di dalam sebuah rumah yang sedang terbakar.

Manusia sekeliling yang peka dan sensitif pasti akan berusaha apa cara sekalipun untuk kejutkan atau selamatkan walau apa cara sekalipun untuk menyelamatkan jasad manusia di dalam.

Manusia yang sudah dicairkan sensitiviti jiwanya akibat larut dengan persekitaran akan terus tenggelam dengan hal-hal yang tidak menambahkan saham dia di hadapan Allah swt.

Soalan
1. Apakah yang akan jadi jika Apen turut larut dengan Pak Abu, Adam, Leman?

2. Kenapa Apen mesti tekad diri walaupun dia tahu mustahil untuk dia seorang diri menyelamatkan mangsa kebakaran tadi?

3. Api yang marak boleh dipadamkanĀ  dengan kerjasama antara beberapa buah kereta bomba. Adakah api umat ini akan terpadam dengan hanya pengamalan peribadi saja?

Soalan bonus: adakah anda sudah selamatkan rakan serumah anda dari dibakar api pada Subuh tadi?