Usah ditunggu hingga malam

Bersempena dengan Muharram ini, terpanggil saya untuk menulis tentang keutamaan melakukan amalan pada waktunya. Adapun saya tidak bercadang untuk mengupas tentang kelebihan puasa Asyura dan hukumnya sekian-sekian.

Ketika Saidina Abu Bakar hampir wafat, beliau meninggalkan pesan kepada pewarisnya Umar:

Ketahuilah bahawa ada amalan untuk Allah di masa siang yang Dia tidak menerima amalan itu di waktu malam. Dan ada amalan di waktu malam yang Dia tidak terima amalan itu di waktu siang

Seorang Muslim yang berjaya akan melakukan amal ibadatnya dengan mengambil kira tentang waktu. Malah, satu-satu amalan yang dilakukan itu biarlah dilakukan di waktu yang munasabah. Oleh sebab itu, Allah taala telah meletakkan waktu-waktu tertentu untuk beramal. Selain dari waktu tersebut, samada sebelum atau selepasnya, maka dikira tidak diterima oleh Allah Taala.

Solat yang dilakukan luar dari waktunya atas kelalaian dan berlengah-lengah, maka tidak diterima oleh Allah.

(إِنَّ ٱلصَّلَوٰةَ كَانَتۡ عَلَى ٱلۡمُؤۡمِنِينَ كِتَـٰبً۬ا مَّوۡقُوتً۬ا (١٠٣….

…Sesungguhnya sembahyang itu adalah satu ketetapan yang diwajibkan atas orang-orang yang beriman, yang tertentu waktunya (Surah An-Nisa` : 103)

Begitu juga puasa bulan Ramadhan. Sengaja berniat tidak berpuasa penuh dan mahu menggantikannya di luar bulan Ramadhan maka tidak diterima oleh Allah taala.

(فَمَن شَہِدَ مِنكُمُ ٱلشَّہۡرَ فَلۡيَصُمۡهُ‌ۖ  (١٨٥

….Oleh itu, sesiapa dari antara kamu yang menyaksikan anak bulan Ramadan (atau mengetahuinya), maka hendaklah dia berpuasa bulan itu (Surah Al-Baqarah : 185)

Dari garis panduan asas di atas, maka setiap orang Islam sewajarnya berlumba-lumba mencari kebaikan. Memilih masa yang terbaik untuk melakukan amal ibadat adalah satu usaha yang sangat digalakkan dalam Islam. Sebagai contoh, kita berpuasa pada hari Isnin dan pada hari itu juga kita didatangi oleh tetamu terutama yang jarang-jarang datang ke rumah. Jadi, untuk meraikan tetamu tersebut, Rasulullah menasihatkan kita untuk berhenti dari puasa sunat tersebut dan makan bersama tetamu seolah kita tidak berpuasa untuk mengelakkan tetamu dari berasa kekok makan mee goreng berseorangan.

Dalam seminggu pula, hari Jumaat adalah hari yang paling baik. Disunatkan kita dengan amalan tertentu dan difardhukan pula kepada kaum lelaki untuk bersolat Jumaat beramai-ramai bagi meraikan penghulu hari. Ada hadith yang meriwayatkan ada suatu waktu sepanjang hari Jumaat yang mustajab doanya jadi setiap orang Islam yang berdoa di dalam waktu tersebut akan dimakbulkan doanya.

Dalam setahun pula, antara hari yang terbaik untuk berpuasa ialah pada 9 hingga 11 Muharram. Bagi siapa yang berpuasa bersungguh-sungguh pada 10 Muharram, maka Allah telah janjikan pengampunan dosa-dosa kecilnya pada tahun lalu. Jadi, sebenarnya contoh yang saya tuliskan di atas adalah bagi menunjukkan keutamaan untuk beramal pada satu-satu waktu.

image

Sama juga aplikasinya dalam kehidupan harian. Bagi yang aktif dengan usrah, selarikan jadual belajar dan aktiviti tarbiyah yang lain kerana walaupun kejayaan akademik bukanlah segala-galanya tetapi Muslim hebat sangat dituntut menjaga kecemerlangan pekerjaannya. Program-program seperti daurah, perkhemahan, qiamullail harus diisi dalam jadual untuk dipenuhi keperluan tarbiyah.

Ketika pertengahan semester, menyiapkan tugasan projek yang banyak adalah prioriti. Jadi, selesaikan tugasan sebelum pergi ke satu-satu urusan ‘harus’ yang lain.

Masuk minggu peperiksaan pula, mengulangkaji pelajaran pula adalah kemestian dan lebih penting berbanding marathon drama atau movie.

Manakala, apabila situasi berjanji dengan orang walaupun penat ataupun sejuk, maka menjadi kemestian untuk kita tunaikan janji tersebut.

Bagaimana kalau ada rakan yang terlantar sakit di hospital dan minggu peperiksaan yang hectic? Susun jadual harian dengan sebaiknya supaya hak peperiksaan dan hak rakan yang sakit (hak seorang Muslim) dapat diselesaikan dengan baik.

Hakikatnya, seorang Muslim yang mahu sepanjang hidupnya diberkati Allah sewajarnya dia berusaha mengatur keutamaan jadual hidupnya sebagaimana yang telah disebutkan di atas. Orang yang tidak tahu menghargai peluang yang Allah bagi kepadanya, dia akan menyesal di akhirat nanti setelah tahu begitu bernilai masa jika dia beramal dengan amalan yang baik ketika itu. Seperti disebut dalam Al-Quran, manusia akan menyesal ketika di akhirat kerana sedikitnya amalan yang dilakukan sedangkan peluang yang ada sangatlah luas. Manusia akan berkata “Ya Tuhanku! Lanjutkanlah sedikit usiaku, supaya dapat aku bersedekah dan menjadi orang yang soleh” walaupun dia tahu ketika itu sudah terlambat.

Wallahualam

Advertisements

Tiupkan Islam padanya

image

Rabbij’alni muqima assolati wa min zurriati
“Ya Allah, jadikan aku dan zuriatku mendirikan solat”

‘Mendirikan solat’ bermaksud mendirikan keseluruhan seruan dalam Islam. Islam bukan hanya tertegak dalam pengamalan peribadinya sahaja, tetapi luas menjangkau ufuk masyarakat.

Mengambil ibrah Nabi Ibrahim yang berdoa selepas baginda berusaha mentarbiyah anaknya dengan didikan terbaik.

Doa ibubapa yang paling mustajab.

Sambil-sambil merancang tarbiyah anak buah usrah, jangan lupa sembang juga dengan anak-anak tentang perjuangan memartabatkan Islam. Kita mahu bila besar dia mewarisi perjuangan dengan kefahaman yang baik.

Nampak saja tak pandai berbahasa tapi sebenarnya umur ini, si anak ‘menyerap’ qudwah dari ibu dan ayahnya.

“Rumah terbakar!” jerit Apen.

“Rumah terbakar!! Rumah terbakar! Ada orang di dalam!!!” jerit Apen cuba meminta pertolongan dari orang kampung.

Pak Abu masih lagi memikirkan langkah buah damnya. Adam masih perlahan-lahan menghirup kopi o pekat. Leman pula masih bersembang kosong bersama Taib.

Apen tergamam.

“Akulah yang mesti memadamkan api!!” tekad Apen.
———–

image

Memerhati bukanlah bermaksud "Membantu"

Muhammad Ahmad Arrasyid mengumpamakan jasad umat seperti manusia yang sedang tidur nyenyak di dalam sebuah rumah yang sedang terbakar.

Manusia sekeliling yang peka dan sensitif pasti akan berusaha apa cara sekalipun untuk kejutkan atau selamatkan walau apa cara sekalipun untuk menyelamatkan jasad manusia di dalam.

Manusia yang sudah dicairkan sensitiviti jiwanya akibat larut dengan persekitaran akan terus tenggelam dengan hal-hal yang tidak menambahkan saham dia di hadapan Allah swt.

Soalan
1. Apakah yang akan jadi jika Apen turut larut dengan Pak Abu, Adam, Leman?

2. Kenapa Apen mesti tekad diri walaupun dia tahu mustahil untuk dia seorang diri menyelamatkan mangsa kebakaran tadi?

3. Api yang marak boleh dipadamkan  dengan kerjasama antara beberapa buah kereta bomba. Adakah api umat ini akan terpadam dengan hanya pengamalan peribadi saja?

Soalan bonus: adakah anda sudah selamatkan rakan serumah anda dari dibakar api pada Subuh tadi?

Rain gutter and a perfect car

This writing is under a new categories, CBT (Cars, Bikes, Trucks). I’ll write something easy to understand about how to make a car stuffs.

This is rain gutter. Seriously!

If you look at the car, just above the side windows, you’ll see a raised portion of metal. That’s the rain gutter and it works just like the gutters on a house. It directs rain water from the windows so you can open them during a rain storm (of course, if it’s really pouring or the wind is blowing, you’re going to get wet anyhow!).

Newer cars don’t have rain gutters, you would probably have to go back to the 80’s to see a rain gutter on a car, it was on the sides of the roof and kept the water from coming into the car when you had your window open and there was water on the roof it would drain off instead of draining on your arm or leg like these new cars do. But, the elimination of rain gutter improves the vehicle aerodynamics. Less drag force, more fuel economical (theoretically, its more than that). So, if you plus here, you’ll minus there.

rain gutter

For engineers, there are no such ‘perfect car’. Because combining comfort, electronic gadget, fuel economical and best handling in one car? Its like combining a person with the naval skills of Admiral Nelson, the writing prowess of Arthur Conan Doyle‎, the engineering pizzazz of Isambard Kingdom Brunel, the political brilliance of Nelson Mandela and the looks of Jim Morrison.

Me? If I had RM70,000 to spend on a set of wheels, I’d have a Perodua MyVi. Small, easy to drive, comfortable for 2 person and the rest of the money I’ll invest on something else. Oh what a terrible writing today!

First world problem #1

image

i have 1000 friends on fb, 1000 on twitter and 1000 on G+

People in Pakistan afraid to go to social gathering because afraid of drone strikes.

Meanwhile, in other part of the globe, people lazy to go outside because they think they already gather in Facebook.

Dua beradik

427751_2661175420604_1686156222_n

Samyang Sheep Ranch, Gangwon-do

Pada suatu zaman, ada dua orang beradik yang tinggal di sebuah ladang. Ladang itu merupakan tinggalan kedua ibubapa mereka yang meninggal ketika mereka masih kecil. Ramli, si abang, berkahwin dahulu dan kemudian dikurniakan 2 orang anak sementara Ramsey, si adik masih lagi hidup berseorangan. Kedua mereka hidup dengan bersederhana dan mengusahakan bersungguh-sungguh ladang yang ditinggalkan ibubapa mereka. Setiap kali musim menuai, mereka akan menuai hasil dan membahagikan samarata di antara mereka.

Sehinggalah di suatu hari yang panas terik, Ramsey yang sedang bekerja gigih, berhenti mencangkul. “Aku rasa tak adil kalau hasil ladang dibahagikan samarata. Aku hidup seorang dan keperluanku lebih sedikit. Sedangkan abangku sudah berkeluarga besar. Keperluan dia juga lebih besar” Ramsey terfikir sejenak mengenangkan abangnya yang sama susah-payah sepertinya. Mulai dari malam itu, selesai sahaja pekerjaan di ladang, Ramsey akan membawa seguni bijirin ke bangsal Ramli dan meletakkannya disitu senyap-senyap tanpa diketahui Ramli.

Dalam masa yang sama juga, Ramli kasihan melihat adiknya gigih bekerja, berhenti mencangkul dan berfikir “Aku rasa tak adil kalau hasil ladang dibahagikan samarata. Aku sudah berkeluarga dan ada isteri yang melihat makan pakaiku. Adikku belum ada sesiapa dan barangkali dia bekerja untuk mengumpul duit kahwin. Dia patut mendapat bahagian yang lebih besar supaya lekas-lekas dia berkahwin”. Mulai dari malam itu, seperti adiknya, selesai sahaja pekerjaan di ladang, Ramli akan membawa seguni bijirin ke bangsal Ramsey dan meletakkannya disitu senyap-senyap tanpa diketahui Ramsey. (ayat copy paste.. hehe)

Perkara ini berterusan selama setahun dan kedua-duanya keliru kerana guni bijiran mereka tidak pernah berkurang dari yang dijangkakan.

Pada satu malam, ketika kedua-duanya sedang dalam perjalanan membawa guni bijirin ke bangsal masing-masing, mereka bertembung di pertengahan jalan dan mengetahui apa yang terjadi selama setahun ini! Kedua-dua mereka ketawa terbahak-bahak mengenangkan kejadian ini.

“Setinggi-tinggi ukhwah adalah ithar (melebihkan saudaranya) dan serendah-rendah ukhuwah adalah berlapang dada” -Imam Hassan Al-Banna

Dialog 2 masa

Image

Pagi

A: Bro, apsal tak siap lagi. cepat la. kang ramai orang di pusat mengundi.

Q: Sori. Aku tak dapat ngundi tahun ni. Nama tak naik, lambat daftar.

A: Gila kau. Mengundi tu kewajipan rakyat!

Q: Subuh pagi tadi kewajipan siapa pula?

Senja

A: Cepat-cepat! Buka tv. aku tak sabar nak tengok keputusan siapa menang ni. (betul-betulkan tuala)

Q: Kejap-kejap. Aku nak betulkan kain pelikat ni. (baru pulang dari masjid)

A: Slow la kau. Hal-hal negara ni jangan slow, tangguh-tangguh.

Q: Maghrib kau bukan ke tengah bertangguh ke?

——————————

Anda tahu mana prioriti, kan? ^__^

Sabaq sat naa..sikit saja lagi

Image

Ramai orang yang berangan-angan untuk menjadi penghuni syurga, ramai orang yang menginginkan syurga sebagai tujuan akhirnya. Namun, ramai juga orang  yang tidak sedar bahawa mereka telah gagal untuk ke syurga.

Ramai orang yang bermimpi untuk menjadi ahli syurga, ramai orang yang ingin mendapatkan syurga, tetapi ramai juga orang yang ternyata tidak berhasil untuk ke syurga.

Mengapa mereka gagal ke syurga? Mereka gagal dalam menghadapi ujian dari Allah. Mereka terlalu cepat menyerah dan berputus asa. Mereka melarikan diri dari kenyataan bahwa ujian itu pasti datang kepada siapa saja yang beriman. Orang-orang yang beriman itu sudah pasti menerima ujian sebagai tanda bukti akan keimanannya pada Allah. Bagaimana mampu seseorang disebut sebagai orang yang beriman jika dirinya tidak ikhlas dan sabar atas ujian yang ditimpakan oleh Allah padanya?

kita hanya connected to the world (via Facebook) tetapi unconnected in real world

Manusia, atas kelemahan sifatnya sebagai HAMBA, selalu menyoal bilakah Islam akan menang. Cliche-nya, di musim pilihanraya, selalu terlihat kata-kata seperti “melambatkan kemenangan Islam” sedangkan akhlaknya tidak relevan untuk ditafsirkan sebagai Islam. Adakah cukup kesabaran kita dalam berdakwah kepada Allah swt? Sudahkah kita laksanakan yang terbaik untuk mengajak jiwa-jiwa yang ikhlas ini memahami seruan kita? atau kita hanya connected to the world di Facebook tetapi unconnected in real world.

Ketika perang Al-Ahzab (Khandak), Rasulullah  صلى الله عليه وسلم dan para mukmin menghadapi cubaan hebat, dikepung dan diserang oleh kaum kafir Quraisy sehingga ada sahabat yang bertanya “Bilakah datang pertolongan Allah?” dek kerana penat dan lelah diuji.

Tetapi yakinlah wahai jiwa-jiwa yang ikhlas, baik di gerakan Islam mana kita berada.

Adakah patut kamu menyangka bahawa kamu akan masuk syurga, padahal belum sampai kepada kamu (ujian dan cubaan) seperti yang telah berlaku kepada orang-orang yang terdahulu daripada kamu? Mereka telah ditimpa kepapaan (kemusnahan harta benda) dan serangan penyakit, serta digoncangkan (oleh ancaman bahaya musuh), sehingga berkatalah Rasul dan orang-orang yang beriman yang ada besertanya: “Bilakah (datangnya) pertolongan Allah?” Ketahuilah, sesungguhnya pertolongan Allah itu dekat (asalkan kamu bersabar dan berpegang teguh kepada ugama Allah). Q.S. al-Baqarah: 214

Hai si anak.

image

Sepertimana mereka bertungkus lumus memberikan kehidupan yang mulia pada usia kecilmu.

Bantulah kedua mereka untuk memberi kebahagiaan hidup di usia tua mereka

Pesan buat abang, kakak, adik-adik.

25 years old. Great!

“Pengorbanan ibubapa, kegembiraan buat si anak. Kegembiraan ibubapa, terkorbanlah si anak. “

Jazakallahu khair kepada ahli keluarga, keluarga mertua, rakan-rakan yang mendoakan kesejahteraan saya sempena hari lahir semalam.

Saya kira 2 insan yang paling banyak mendoakan dan mendidik saya ialah UmmiAbu yang 25 tahun lepas di Liverpool bergelut dengan kakak-kakak 3 orang yg memerlukan tumpuan dan juga Abu sedang bertungkus lumus menyiapkan research dan thesis Masters. Saya fikir itu satu cabaran yang sangat besar. Kemudian, membesarkan 4 orang anak ketika itu dengan hanya biasiswa Master sebagai sumber kewangan, itu juga pasti satu pengorbanan besar yang ditanggung keduanya.

Saya pernah dengar satu pepatah inggeris “Pengorbanan ibubapa, kegembiraan buat si anak. Kegembiraan ibubapa, terkorbanlah si anak”. Saya memperakui kebenaran pepatah.

Awal tahun 90-an, Abu bekerja sebagai pensyarah di Politeknik tetapi ketika awal kariernya, kereta sekadar means of tranportation, telefon sekadar untuk perhubungan, TV di rumah comel bersaiz 14 inci cukup untuk tengok berita dan sedikit rancangan2 TV yang lain, baju kerja pula berganti selepas beberapa lama.Itu pun bukannya 4-5 helai baju baru. Mungkin kurang. Rumah kecil comel di Taman Cahaya Jitra sekadar memisahkan tempat tidur lelaki perempuan. Ummi pula duit belanja yang Abu bagi saya tahu Ummi habiskan untuk anak-anak. Dan pengorbanan paling besar ialah menjadi surirumah sepenuh masa untuk mendidik anak sepenuh masa juga. Mungkin mereka lebih layak mendapat lebih dari itu, tapi kerana mahu membesarkan anak-anak dengan pendidikan terbaik, UmmiAbu korbankan keselesaan mereka.

Tinggi rendahnya langit kerana kuasaNya, tinggi rendahnya manusia kerana jasa ibubapanya. Hargailah ibubapamu tidak kira siapa mereka, dan bagaimana mereka mendidikmu. Terima kasih dan doaku pada UmmiAbu semoga terus sihat sejahtera supaya kini masa untuk anak-anak pula berbakti pada mu, supaya UmmiAbu boleh tumpukan pada amal akhirat.

25 tahun lepas UmmiAbu berdebar menunggu kelahiran saya. Itupun tak mahu-mahu juga keluar dari kandungan. Kini, saya dan isteri pula berdebar-debar. Tapi macam saya je debar lebih. Isteri nampak tenang je~

Selamat hari lahir juga pada yang berkongsi tarikh lahir Abdul Rafiq Mat Diah Alan Chew Mohd Ghaddafi dll.

Last but not least, YNWA !

Ammar M

Tren ke Bupyeong